Industri Berita

Ciri-ciri daripada islamic budaya - sutra nama dan Muslim biasanya digunakan sutra menonton

2019-11-22
"Cara namakan anak" mempunyai adatnya sendiri dalam budaya yang berbeza di seluruh dunia. Orang-orang Cina sentiasa memberi perhatian kepada "nama" itu, sesetengah daripada mereka menyatakan aspirasi mereka, sesetengah daripada mereka mengungkapkan peringatan mereka, sesetengahnya menyatakan kemahuan mereka atau kehendak ibu bapa mereka ... Semua ini melahirkan pengetahuan tentang "penamaan". Pada masa kini terdapat banyak sekolah rendah dan menengah dengan slogan "nama saya ..." Bagi pelajar menulis komposisi, dan dinamakan sempena "konstelasi" saintis, yang dinamakan sempena pencipta "penciptaan" dan niat lain yang baik, adalah membiarkan orang tahu nama belakang cerita tersembunyi ....... "Penamaan" Muslim juga mencerminkan ciri-ciri budaya islam.

Di Arab purba, nomad dan buta huruf, tidak banyak perhatian kepada nama. Sejak kebangkitan semula Islam, "penamaan" telah menjadi peristiwa penting dalam kehidupan orang Islam.
Al-Quran berkata, "kamu akan memanggil mereka dengan nama bapa mereka, dan lebih adil di mata tuhan." (33: 5)
Ayah kudus berkata, "pada hari terakhir, Allah memanggil nama-nama kamu dan nama-nama nenek moyang kamu. Oleh itu, kamu mesti mempunyai nama yang indah, jika nama seseorang buruk, mereka harus mengubahnya."
Abou houlel: ayah kudus berkata: "Ibu bapa mempunyai tiga tanggungjawab untuk anak-anak mereka: 1. Kedua, mengajar celik klasik; Berkahwin dan berkahwin."
Imam ansari menunjukkan dalam cahaya sucinya yang terkenal bahawa setelah kelahiran bayi, ibu bapa harus memenuhi lima kewajiban:

1, bukan kerana budak lelaki itu dan ekstasi, juga tidak kerana gadis itu dan sedih, kerana seseorang tidak tahu anak lelaki itu baik atau gadis yang baik. Berapa ramai bapa lelaki mahu mereka tidak mempunyai anak, atau seorang gadis? Selain itu, kanak-kanak perempuan lebih aman dan bermanfaat. Dalam kisah ibn abbas, bapa kudus berkata, "Siapa mempunyai dua anak perempuan, berbuat baik kepadanya, dan biarkan ayah mereka masuk ke syurga."
2. Apabila kanak-kanak dilahirkan, bacalah proklamasi di telinganya. Mulailah perkataan pertama anak anda dengan mengatakan, "Tidak ada Tuhan melainkan Allah." Melucutkan budak itu pada hari ketujuh.
3, berikan anak itu nama yang baik, ini adalah hak dan kepentingan anak. "Nama-nama kegemaran Allah ialah abdullah (hamba Allah) dan abdo rahman (hamba Tuhan Yang Maha Pemurah)," kata bapa kudus. Terdapat nama yang kebencian yang harus diubah.
4. Untuk bersyukur kepada Allah, sembelih dua biri-biri apabila anda mendapat seorang lelaki; Menyembelih domba apabila anda mendapat seorang gadis.
5. Beri anak anda tarikh atau gula-gula. "Saya melahirkan abdullah bin zuber di kuba Kemudian saya pergi berjumpa dengannya dan meletakkan anak itu di tangannya, dia meminta seseorang untuk mengambil tarikh, mengunyahnya dan memasukkannya ke mulut kanak-kanak. minta rahmat Tuhan. Abdullah adalah yang pertama dilahirkan di zaman islam.

Selepas Islam diperkenalkan ke China, kaum muslim Cina meneruskan tradisi dan kebiasaan ini. Pada akhir dinasti yuan dan awal dinasti Ming, nama sutra dinamakan huihui, yang merujuk kepada nama Arab yang diberikan oleh orang Islam kepada bayi. Ia adalah salah satu sistem ritus islam. Selain memberi anak nama Cina yang bermakna, muslim Cina juga harus memberikan nama Arab kepada anaknya, mengesan asal usul huai zu, dan menggunakannya untuk menunjukkan identiti Muslim mereka dan menggunakannya dalam acara-acara keagamaan tertentu.

Mengikut etika islam, memberi nama seorang bayi bernasib baik adalah perkara serius dan serius. Nama sutra milik "sannathi" (berjalan kaki), dalam keadaan normal, pada hari ketujuh kelahiran bayi, imam atau orang tua yang dihormati diminta memberikan nama sutra bayi. Ada yang dinamakan selepas bayi dalam masa 3 hari selepas kelahirannya. Walaupun masa sebelum dan selepas beberapa perbezaan, tetapi tanpa mengira waktu, bagi bayi untuk mendapatkan nama tulisan suci buddhist yang paling perlu mengadakan majlis penamaan khusus, tidak lewat dari bulan purnama. Ritual adalah: orang yang dibesarkan oleh keluarga untuk membersihkan rumah, duduk di bangku dengan bayi di dalam lengannya. Orang yang mempengerusikan sutra harus berdiri menghadap ruang surgawi dan letakkan bayi di sebelah kiri. Kemudian, katakan "nebank" dan pukulan ke telinga kiri anda. "Meniup" sangat mendalam. Pertama, ia menyampaikan mesej Islam, dengan harapan untuk menembusi cahaya "imani" ke dalam badan, dan mengambil jalan terang dan ke kanan Islam melalui cahayanya. Yang kedua ialah membiarkan bayi secara sedar ingat bahawa Islam adalah akar hidupnya. Mengapa "bank"? Kerana "bank" adalah panggilan untuk doa; Nebbank memanggil orang untuk menyembah. Walaupun bayi dilahirkan ke dalam keluarga Muslim, ia tidak dijamin bahawa dia akan menjadi seorang Muslim sejati di masa depan, kerana "imani" tidak boleh diwarisi, tetapi hanya boleh dibuat. Bank secara simbolik memanggilnya dari luar pintu Islam ke dalam pintu Islam, dan kemudian membawa dia ke kuil suci "keesaan Tuhan." Abou lafia berkata: "ketika fatumai melahirkan hassan, saya melihat ayah kudus mengatakan kata-kata itu ke telinganya." "Dia yang mempunyai anak," kata nabi, "akan berbicara di telinganya 'bank' (telinga kanan), dan di telinga kirinya 'egama' (bank batin), dan ibu anak itu akan melindungi dia. "

Pengisytiharan sutra menunjukkan bahawa selepas kelahiran bayi, harapannya adalah untuk memanggilnya di bawah panji Islam dan menjadikannya seorang Muslim yang berkelayakan. Ini adat, tetapi juga diperluaskan kepada perempuan berumur 9 tahun, anak lelaki berusia 12 tahun dari upacara bayi, terutama ketika anak lelaki dari kalangan muda, beberapa tempat, juga mengadakan majlis besar dari upacara bayi. Sejak itu, budak lelaki itu akan menjalankan kewajipan agama yang sepatutnya, memenuhi ajaran agama, memulakan kehidupan keagamaannya, biasanya memakai perjamuan untuk menunjukkan perayaan. Apabila seorang gadis dilahirkan, upacara itu mudah, tetapi ia juga dirayakan dalam keluarga.

Setelah mengatakan "bank", setiap orang hadir harus berpegang tangan dan melakukan doa. Doa adalah seperti berikut: "Tuhan, semoga kamu memberkati umat Islam ini dengan kehidupan yang panjang dan sihat, kedamaian dan kebahagiaan, sifat yang baik dan iman yang kuat, dan menjadi seorang Muslim yang sejati. Semoga anda memberkati contoh dunia - Mohammed, keluarganya dan murid-muridnya. " Kemudian saya bertanya kepada imam untuk memilih nama yang baik untuknya.

Bab ritual tazhi hadji mengatakan, "terdapat tiga golongan nama mulia: yang paling mulia seperti abdallah (hamba Allah), abdo rahimi (hamba Tuhan ketenteraman), dan sebagainya. Di tengah-tengah adalah nama para nabi, seperti muhammad, ahmed, dan lain-lain. Yang lain adalah nama yang memenuhi keperluan watak saya, seperti Harris, huma, dll. " Orang dewasa yang memeluk agama Islam juga harus meminta imam untuk memberi nama kepada mereka. Oleh itu, keluarga-keluarga Muslim meminta imam untuk memberi bayi mereka sebagai homonim Arab setelah bayi itu dilahirkan, yang biasanya diambil dari nama nabi (santo) dan bijak, untuk menyentuh kebahagiaan dan berharap anak itu akan tumbuh dengan sihat. Nama lelaki biasa adalah Mohammed, ibrahim, yusuf, ali, hassan dan nama-nama wanita adalah ayesha, Fatima, dan sebagainya. Selain itu, terdapat beberapa nama simbolik yang mulia dan indah dalam teks bahasa Arab, seperti heliruddin (bulan sabit agama), nurdin (cahaya agama), sherif (bangsawan), dan sebagainya. Nama-nama wanita termasuk salima (iaitu kedamaian dan kedamaian) , dan lain-lain. Di hui, dongxiang, Sarah dan baoan di barat laut China, nama-nama klasik mereka dipermudahkan mengikut perubahan berikut, seperti muhammad dirujuk sebagai muhammad, abdullah disebut sebagai abdu; Sebilangan yang sama dengan nama keluarga Cina untuk membezakan, seperti zhang ali, ma ali; Sesetengah menambah dialek "zi" untuk menunjukkan kasih sayang, seperti musa zi, er sa zi dan sebagainya.

Menurut undang-undang syariah, muslim tidak dibenarkan menggunakan nama muhammad dengan judul (utusan tuhan) sebagai nama bayi. Imam berkata, "anda boleh menggunakan nama saya sebagai nama seorang kanak-kanak, tetapi bukan nama saya." Juga, anda tidak boleh menamakan diri anda aib elsa. Sebab ayah kudus telah berkata, "elsa tidak mempunyai bapa." Oleh itu, nama tersebut dianggap sebagai "kekejian" dalam syariah. Undang-undang juga menyatakan bahawa bayi yang belum lahir harus dinamakan. "Bagaimana anda mendapat nama tanpa mengetahui jenis kelamin bayi?" omar bin abdul-aziz dilaporkan bertanya. "Anda harus mempunyai nama neutral, seperti hamzai, amer, telehan, ouzaibai," kata abdu rahman.

Perhatian harus dibayar kepada tajuk haid: semua peserta hendaklah memakai pakaian bersih (kecuali keadaan khas); Ibu bapa perlu ingat nama anak-anak yang baik, jika dilupakan, ibu bapa akan melepaskan tugas, perlu diperbaharui; Ibu bapa belajar mengenali dan memahami tokoh-tokoh sejarah nama anak-anak mereka, supaya mereka dapat mendidik anak-anak mereka apabila mereka membesar dan membina model pembelajaran untuk anak-anak mereka. Menurut sharia, ibu bapa harus mengajar anaknya untuk membaca mantra dari hari pertama dia boleh bercakap. Amalan di atas dalam undang-undang pengajaran diadili sebagai "tingkah laku jia yi."


Pada pandangan pertama, ia adalah adat Islam tradisional. Malah, ia merangkumi pengalaman dan kebijaksanaan budaya islam dalam memupuk generasi masa depan. Seperti yang diketahui oleh semua, dalam sejarah China, kisah "ibu meng mu yang dipindahkan tiga kali untuk memilih jirannya" memenangi pujian sejagat. Dalam peribahasa itu, juga telah "dekat zhu anda akan menjadi merah, dekat dengan dakwat anda akan menjadi hitam" kata yang terkenal, ini semua menekankan sosial, budaya, psikologi, kesan alam sekitar terhadap pertumbuhan kanak-kanak. Sama ada untuk membiarkan anak-anak hidup dengan para ulama, atau membiarkan anak-anak membuat kawan baik bukan kawan yang buruk, ia adalah untuk mewujudkan keadaan luaran untuk kanak-kanak, memainkan suasana psikologi budaya untuk memainkan pengaruh halus terhadap personaliti dan watak. Maksud yang paling jelas ialah apabila anak-anak datang kepada "dhamma", mereka akan segera berada di bawah pengaruh Islam. Mereka akan mengikuti ajaran nabi (kudus) di Al-Quran atau orang bijak Islam yang terkenal untuk membimbing pertumbuhan kehidupan anak-anak mereka. Secara semulajadi, kepada nabi, bijak sebagai nama, mereka adalah sejarah manusia watak moral tertinggi, kepercayaan paling teguh, sumbangan terbesar kepada masyarakat manusia dalam model manusia. Mengambil makna nama mereka juga adalah harapan dan doa bahawa anak itu akan menjadi setia dan cemerlang sebagai nabi dan bijaksana.

Apabila bayi cukup tua untuk memahami maksud namanya, ia mewujudkan identiti psikologi identiti. Kerana namanya adalah satu upacara yang sesungguhnya, apabila diberitahu kepada dirinya sendiri, ia dapat menjadikan orang itu menghasilkan perasaan semacam nasib alamiah, dapat membuat dengan anak-anak, dengan tingkat bawah sadar mengikuti orang bijak, untuk mendapatkan seumur hidup dengan contoh kehidupannya, menjadi mentor rohaniya.

Umat ​​Islam menamakan anak-anak mereka "nabi dan bijaksana," yang dalam istilah falsafah dipanggil pengantarabangsaan penyebab luaran dan merupakan cara yang baik untuk mengekalkan kelangsungan hidup dan perkembangan Islam. Pemimpin falsafah Perancis berkata: "Kanak-kanak biasa, selama pendidikan yang benar, akan menjadi orang yang luar biasa. Model Muslim untuk memberi anak-anak" nama ekonomi "adalah contoh terbaik dari ciri-ciri budaya islam.

Nama sutra, sebenarnya, selaras dengan prinsip pendidikan moden pendidikan moral, juga menjadikan budaya islam mengubah kebiasaan buruk Arab kuno, ketika anak itu dilahirkan, mula menjalankan pendidikan moral. Oleh itu, adalah tanggungjawab ibu bapa untuk mendidik anak-anak mereka sejak zaman kanak-kanak. Memberi nama anak-anak sutra juga mewakili harapan dan harapan ibu bapa untuk anak-anak mereka, menyatakan cintanya kepada anak-anak mereka, merindui hal-hal yang indah, serta kagum dan ketaatan mereka kepada tuhan yang hebat.

Sebelum ini:

Tiada berita